Senin, 18 Mei 2015

Prof. bondan : setengah dauntless dan setengah erudite

Pertemuan itu bukan di kelas kuliah, bukan di gedung megah saat acara seminar tetapi di ruang dengan ukuran 3x5 meter. ruang itu merupakan ruang diskusi yang berisi banyak buku-buku, thesis dan disertasi. tegar juga bingung diruangan itu tidak ada sama sekali skripsi, semuanya warna merah tua dan hijau tua dan disanalah mereka berdua bertemu... tegar vs Prof. Bondan.

seperti film-film romantis pada umumnya, tegar mengharapkan pertemuan pertama dengan dosen pembimbing pilihannya punya cerita manis. dia ndak ingin pertemuan pertamanya seperti film FTV dimana pertemuan diawali dengan sebuah konflik, kemudian konfliknya memanjang, mau ga mau harus bersama dan akhirnya merasa saling membutuhkan, happy ending. tapi ternyata, kisah yang ia tidak inginkan ternyata terjadi persis sesuai yang ada di film FTV. pertemuan pertama berakhir dengan teguran dan komunikasi yang cukup tragis. pertemuan itu ga berbuah manis.

pertemuan tegar dengan prof. bondan seperti tegar harus memasuki dunia baru. dunia yang penuh tuntutan dan dunia yang penuh persyaratan. jadi inget pernah nonton film divergent, tegar yang sebenernya setengah amity setengah abnegation harus memasuki dunia baru yaitu dunia setengah dauntless dan setengah erudite. dunia baru ini penuh persaingan, penuh pembuktian, mesti cerdas, mesti kuat mental dan harus berani.

mengenai prof. bondan, beliau adalah seorang guru besar berasal dari faksi setengah dauntless dan setengah erudite. tegas, konsisten, dan cerdas minta ampun. sedangkan tegar orangnya santai. cinta damai dan menghindari resiko. pertama kali yang dikomentari oleh prof bondan ketika ketemu sama tegar dan teman-temannya yang rata-rata faksi amity adalah pelannya suara saat menjawab pertanyaan. yak, prof bondan itu sangat disegani, dihormati dan kecerdasaanya serta keahliannya dibidang ekonomi pertanian sudah tidak diragukan lagi. meskipun berumur 66 tahun, ingatan serta kecerdasaanya masih bertahan. sepertinya ndak ada yang berani melawan pak bondan di departeman tempat tegar kuliah. 

ada satu hal unik dimana mahasiswa bimbingan prof bondan tiap tahun adalah perempuan. dan tegar merupakan daftar tumbal laki-laki dalam sejarah bimbingan prof bondan. entah apa penyebabnya, tetapi memang tegar merupakan salah satu mahasiswa laki-laki yang dianggap cukup nilainya untuk berhadapan dengan profesor dengan faksi setengah dauntless dan setengah erudite itu. sebagai guru besar, memang pengalaman dan pengetahuan beliau sangat luas dan banyak dan satu hal yang menjadi poin penting. tidak seperti dosen yang lainnya, pak bondan merupakan sosok dosen yang mendedikasikan dirinya untuk mendidik mahasiswanya, itu mengapa beliau sering meluangkan waktu berjam-jam untuk berkomunikasi dengan mahasiswa dan memberi pendidikan menganai kehidupan ini terkait kejujuran, tanggungjawab dan pilihan dalam kehidupan.

namun dari sekian banyak kata-kata beliau tentang nasehat hidup ini ada tiga hal yang mesti mahasiswa bimbingannya selalu ingat yaitu SKS (sistematis, konsisten dan substantif), nanti bakalan ada cerita tentang tiga kata-kata sakti itu.... to be continue...


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar